Hina TKI Sebagai Pengemis dan Babu, Fahri Hamzah Panen Hujatan

Twetan Fahri Hamzah yang menghina profesi TKI sebagai pengemis dan Babu


Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah dikecam oleh sejumlah pengguna media sosial karena cuitannya di Twitter yang menyebut bahwa warga Indonesia 'mengemis menjadi babu di negeri orang'.

"Anak bangsa mengemis menjadi babu di negeri orang dan pekerja asing merajalela..." begitu isi lengkap cuitannya Selasa (24/01) pagi, yang tak lama dihapus itu.

Ada sejumlah hal yang dikritisi oleh para aktivis. Pertama, tentang sebutan 'babu' yang dianggap merendahkan profesi asisten rumah tangga di luar negeri.

Direktur Migrant Care Anis Hidayah dalam cuitannya mengatakan, "tak ada yang mengemis, mereka bekerja sebagai PRT di luar negeri secara terhormat. Apakah Anda sudah memartabatkan mereka? Revisi UU TKI jalan di tempat sejak 2010."

Yang dimaksud Anis adalah UU Nomor 39/2004 tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri yang revisinya menjadi salah satu program legislasi nasional prioritas 2016. Hingga kini belum ada kejelasan kapan revisi itu rampung.

Anis juga menghubungkan cuitan ini dengan RUU Perlindungan PRT yang belum juga disahkan oleh DPR. Dia mengatakan bahwa pantas saja RUU itu 'mangkrak karena pola pikir salah satu pembuat UU-nya menganggap PRT sebagai babu.'

Sandra Waroruntu, seorang aktivis pekerja migran asal Indonesia di Amerika Serikat ikut memprotes. "Saya, anak bangsa ke luar negeri untuk bekerja, bukan mengemis menjadi BABU, tolong diralat! Anda menghina anak bangsa."

"Miris banget ya negarawan, kerjanya menghina anak bangsa, gak pernah mikirin agar lebih baik, bisa ya begitu?" cuit yang lain.

"Cuma kelas tukang adu domba... sayang banget pajak yang dibayar buat gaji dan tunjangan-tunjangan orang sekelas Anda," kata @MiminkSuryadi. Lainnya berkomentar, "minta maaflah sama yang dikatain babu, bukan sama yang marah-marah untuk mengingatkanmu untuk berbicara sopan," kata @tudiro.(sumber)

No comments:
Write komentar